Dunia

Najib Razak Terancam 80 Tahun Penjara dan Hukuman Cambuk

Mantan Perdana Menteri Malaysia Najib Razak
Mantan Perdana Menteri Malaysia Najib Razak

Jurnalpolitik.id – Mantan Perdana Menteri Malaysia Najib Razak menjalani sidang perdana perkara dugaan korupsi dana 1Malaysia Development Berhad (1MDB) di Pengadilan Tinggi Kuala Lumpur, Rabu (4/7/2018).

Najib dijerat tiga dakwaan pidana terkait penyelewengan dana SRC Internasional Sdn Bhd — salah satu anak perusahaan 1Malaysia Development Berhad (1MDB).

Eks petinggi Partai UMNO itu diduga tiga kali menyelewengkan dana SRC dengan nilai total setara Rp 147 miliar. Perbuatan pidana tersebut dilakukannya dalam kurun waktu 2014-2015 melalui AmIslamic Bank Berhad.

Sebagaimana dilaporkan Bernama, ketiga dakwaan itu diatur dalam pasal 409 UU Pidana Malaysia. Masing-masing dakwaan memiliki ancaman hukuman maksimum 20 tahun penjara. Selain itu, Najib juga terancam kena hukuman cambuk dan denda.

Baca: Demokrat: Duet JK-AHY Terinspirasi Kemenangan Mahathir

Selain itu, Najib juga didakwa menerima suap senilai RM 42 juta atau setara Rp 149 miliar, untuk memuluskan pinjaman RM 4 miliar dari Retirement Fund Incorporated Fund untuk SRC.

Menurut jaksa, peristiwa pidana ini terjadi di kantor Perdana Menteri Malaysia, Putra Jaya, antara 17 Agustus 2011 sampai 8 Februari 2012.

Sebagaimana diatur pasal 23 UU/2009 tentang Anti Korupsi di Malaysia, Najib terancam hukuman maksimal 20 tahun penjara dan denda. Denda tersebut berjumlah lima kali lipat jumlah total suap yang diterima.

Baca juga: Terinspirasi Mahathir, Fahri Hamzah Nilai Amien Rais Layak Pimpin Indonesia

Loading...

Berita lainnya